Luis Suarez Dinilai Contoh Buruk bagi Pemain Muda

Bola.net – Penyerang Barcelona, Luis Suarez, dinilai sebagai contoh yang buruk bagi pemain usia muda. Predikat tidak bagus tersebut dinyatakan oleh mantan pemain timnas Prancis, Frank Leboeuf.

Luis Suarez belakangan ini memang jadi sorotan publik. Bukan tentang jumlah gol yang dicetaknya, tapi soal sikapnya di atas lapangan. Dia mendapat banyak kritik pasca laga kontra Liverpool.

Saat membobol gawang Liverpool pada laga leg pertama babak semifinal Liga Champions, Luis Suarez melakukan selebrasi. Bukan hanya itu, dia juga dinilai acap kali bertingkah provokatif pada mantan klubnya tersebut.

Lantas, apa alasan Frank Leboeuf menyebut Luis Suarez bukan contoh bagus bagi pemain muda? Simak di bawah ini ya Bolaneters.

Tidak Pantas Dihormati

Menurut Frank Leboeuf, Luis Suarez punya beberapa sikap yang buruk sebagai pemain sepak bola. Walau, di sisi lain, bomber asal Uruguay itu juga diakui punya rekam jejak yang bagus dalam karirnya. Dalam hal ini terkait gelar juara dan torehan golnya.

“Saya tidak menghormati pemain seperti Suarez. Ya, dia adalah pemain yang bagus dan dia punya karir yang hebat. Tapi, dia memalukan, tukang protes, pria yang tidak saya hormati,” ucap Frank Leboeuf pada RMC Sports.

“Saya tidak tahun dengan pemain dia di lapangan sepak bola, dia adalah contoh buruk bagi pemain muda,” sambung mantan bintang Chelsea tersebut.

Meskipun begitu, bukan berarti Frank Leboeuf benci dengan Barcelona. Dia mengaku mengagumi klub asal Catalan tersebut. Tapi, tidak dengan Luis Suarez.

“Saya senang mereka tidak berada di final karena Luis Suarez,” tambah Frank Leboeuf.

Contoh Sikap Buruk Luis Suarez

Frank Leboeuf lantas memberi satu contoh di mana Luis Suarez punya tabiat buruk di atas lapangan. Contoh tersebut terjadi pada momen Piala Dunia 2010 silam, pada laga antara Uruguay melawan Ghana.

“Apa yang dia lakukan dengan menyentuh bola memakai tangan melawan Ghana di Piala Dunia, dia merasa sangat senang,” papar Frank Leboeuf.

“Dia juga dua kali menggigit pemain lawan.”

“Jika dia bermain melawan saya, maka mereka akan mengirim saya keluar. Hal yang mengejutkan saya bahwa selama ini yang jadi lawannya selalu berdarah dingin. Saya akan melakukan apa pun agar dia tidak bisa bermain hingga laga usai,” tutup Frank Leboeuf.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *